Wow! The Fed Resmi Menaikkan Suku Bunga Acuan 75 Basis Poin, Tertinggi dalam 28 Tahun

Wow! The Fed Resmi Menaikkan Suku Bunga Acuan 75 Basis Poin, Tertinggi dalam 28 Tahun

Published June 16, 2022
Views 13
The Fed resmi menaikkan suku bunga sebesar 75 basis poin pada hari Rabu (15/6/2022) waktu setempat

The Fed resmi menaikkan suku bunga sebesar 75 basis poin pada hari Rabu (15/6/2022) waktu setempat

The Fed resmi menaikkan suku bunga sebesar 75 basis poin pada hari Rabu (15/6/2022) waktu setempat. Kenaikan suku bunga ini merupakan kenaikan paling agresif sejak tahun 1994, yang dilakukan untuk menekan inflasi AS yang cukup tinggi.

Usai menggelar Federal Open Market Committee (FOMC), The Fed menaikkan suku bunga acuannya di kisaran 1,5 persen sampai dengan 1,75 persen. Ketua Fed Jerome Powell mengatakan, keputusan menaikkan suku bunga ini, dilakukan cukup matang, dan pihaknya terus memantau pergerakan inflasi kedepannya.

“Jelas, kenaikan 75 basis poin hari ini adalah yang luar biasa besar, dan saya tidak berharap pergerakan sebesar ini menjadi hal biasa. Keputusan ini dibuat dari pertemuan demi pertemuan, dan The Fed akan terus mengomunikasikan niat kami sejelas mungkin. Kami ingin melihat kemajuan hingga inflasi turun, tidak lama lagi,” kata Powell mengutip CNBC.

Sementara itu, dalam agenda FOMC kedepan, The Fed menunjukkan adanya potensi kenaikkan suku bunga lanjutan untuk menekan inflasi yang bergerak cepat. Sebagai informasi, inflasi AS pada Mei 2022 mencapai 8,6 persen yang juga merupakan kenaikan tertinggi sejak tahun 1981.

Baca Juga :  The Fed Resmi Naikkan Suku Bunga 75 Bps! Tenang, Rupiah Bisa Menguat

Sampai dengan akhir tahun, kenaikkan suku bunga The Fed diperkirakan berada di kisaran 3,4 persen, atau naik dari proyeksi pada Maret 2022, sebesar 1,9 persen. Pernyataan komite tersebut menggambarkan, ekonomi yang sangat optimis bahkan dengan inflasi yang lebih tinggi.

“Kegiatan ekonomi secara keseluruhan tampaknya telah meningkat. Lapangan kerja juga cukup luas, dengan tingkat pengangguran tetap rendah. Inflasi yang tetap tinggi, mencerminkan ketidakseimbangan penawaran dan permintaan, seperti harga energi yang tinggi,” seperti dikutip dalam pernyataan The Fed.

Langkah The Fed dengan menaikkan suku bunga acuan ini, seiring dengan laju inflasi yang sangat cepata dalam 40 tahun terakhir. Namun, The Fed menargetkan menurunkan inflasi hingga ke level 2 persen, sehingga upaya–upaya agresif penting untuk dilakukan.

Di sisi lain, pengetatan kebijakan di AS juga dilakukan, dimana pertumbuhan ekonomi mulai melambar, namun di satu sisi harga masih beregrak naik atau terjadinya stagflasi. AS juga dihadapkan pada kemungkinan adanya resesi, setelah dua kuartal berturut–turut mengalami pertumbuhan yang negatif.

Baca Juga :  The Fed Resmi Naikkan Suku Bunga 75 Bps! Tenang, Rupiah Bisa Menguat

Sumber Berita : KOMPAS